Trip ke Jepang – Night 01 – Ginza

Sebelum ingatanku akan trip ke Jepang kemaren memudar, yuk kita pindahin ke marih. Tulisannya akan gw cicil, semoga tiap hari bisa rutin ngisinya.

Jadi, awal Maret kemarin gw sama si mom pergi ke Jepang. At last. Finally. The moment I’ve been waiting for a year! Pergi ke sana pas transisi dari musim dingin ke musim semi. Tapi tetep aja pas sampe sana dinginnya masih berasa banget. Bahkan pas kita lagi di Kobe, itu nyampe 0 derajat kali tuh! Beuh, dingin beut..!

Awalnya kita, (gw sih), rencananya mau pergi ke Tokyo, Kyoto, Osaka, Kobe, Yokohama, dan Nagoya. Tapi… Akhirnya cuma Nagoya doang yang ga jadi dipergiin. Tapi itu pun Kobe dan Yokohamanya cuma sebentar doang. Cuma visit 1 tempat aja, gak ada 3 jam kayaknya. Dan secara umum, banyak rencana dan kenyataan yang bertolakbelakang. Akhirnya yaudadeh dicoba nikmatin aja accidental momentnya.

So, let’s start with our first city, Tokyo.

Malam pertama, sesuai itinerary, kita langsung cus menuju Ginza. Rencananya mau nyobain Ginza Kagari, itu lho ramen ayam yang katanya uenak bener. Tapi setelah bolak balik muter-muter tempat yang sama, gw nyerah. Mana si mom lagi batuk, udah lah, dibatalkan saja rencananya. Akhirnya kita melipir dulu ke Uniqlo, sebelum dia tutup jam 9 malem. Yes, jam 9 malem tutupnya. Di Jepang banyak tempat yang cuma buka sampe jam 9 malem. Bahkan kayak isetan department store tutupnya jam 8 malem. Goks deh.

Uniknya di Uniqlo adalah, lo kudu lepas sepatu kalo mo coba baju di fitting room. Well, that’s new for me. Dan anehnya, mau aja orang-orang nurut ngelepas sepatunya. Gw masih pake mindset orang indo kali ya, yang kalo mereka ga suka sama suatu peraturan, bisa dengan seenaknya bikin peraturan sendiri. Gw liat ada oom-oom bule ngelepas sepatu pantofel bertalinya, yang konon untuk ngelepas dan masang sepatunya harus duduk di lantai untuk iket sepatunya.

IMG_2507

Setelah puas keliling 6 lantai, (eh, 6 apa 9 ya?), akhirnya kita keluar dan rasa lapar semakin nyata. Pas lagi jalan nyari-nyari, gak sengaja ketemu tempat ramen yang masih buka. Sepi tapinya. Berhubung udah laper banget, dan di luar dingin banget, udah deh masuk aja dengan harapan semoga enak ramennya.

Seperti biasa, cara mesennya pake mesin. Untungnya sih ada keterangan bahasa inggrisnya di mesinnya, jadi tinggal ncat ncet, beres. Menu pertama gw di Jepang adalah ramen yang dicelupin gitu. Ohya, enaknya makan di Jepang ini adalah, dan ini gw temui di setiap restoran yang gw masukin, yaitu air minumnya gratis. Jadi di setiap meja disediain gelas sama termos. Isinya air es. Yes, ES. Jadi di luar udah dingin kan ya, minumnya juga dingin. Berrr..!

IMG_2516

Kuah buat celupannya asin banget. Pas banget emang sih buat jadi celupan. Mie nya agak besar dan kenyal, but that’s alright. Lagi laper bok, apa aja juga jadi enak. Si mom dapet ramen kuah ngepul, sukurlah sesuai sama apa yang dia mau. Repot bok kalo dia ga suka sama makanannya.

Gak lama tempat itu pun mulai rame. Hmm, berarti emang tempatnya oke. Haha..

Kelar makan, kita lanjut ngider nyari donqijote. Toko kelontong serba ada yang buka 24 jam. Thanks to Google Map, kita ketemu tempatnya. Si mom berkutat cukup lama di area mi instan, biarlah. Jam 10 kita balik ke hostel lagi.

IMG_2530

That purple signage is my hostel, Wise Owl Hostel.

End of Night 1.

 

SaveSave

Advertisements

Kesel sama Ke-El

Percaya apa ngga, tapi KL adalah satu-satunya negara yang bikin gw kangen sama Jakarta, my home town. Apa yah, kotanya ga bikin gw nyaman dan betah berlama-lama di negaranya.

Penyebabnya.

Manggil taksi susah banget.

Pertama. Udah mah manggilnya susah ya, sekalinya dia mau berhenti, kagak mau pake argo. Bah. Udah gitu mobilnya bukan dalam keadaan terbaik. Hih susah bener deh.

Kedua. I don’t feel like in a new environment. Gak berasa kayak di luar negeri. Gak ada feel spesialnya sama sekali.

Hmm, oke kayaknya I’m being too judge mental and too fast dropping my verdict sih. Maybe i should pay another visit to prove me wrong (ah-lesan). Well, maybe not in KL but Penang. Haha.. 

So, next visit: Penang.